semua Kategori
en.pngEN

Beranda>Berita

Mengapa tembaga digunakan untuk membuat penyulingan wiski?

2022-06-01

    Pertama-tama, penting untuk memahami apa itu distilasi. Distilasi adalah proses mengubah bir menjadi wiski. Pada akhir fermentasi, mash menjadi cairan yang terdiri dari alkohol 9% (ABV) dan air 91%. Namun, setelah distilasi, kandungan alkohol naik hingga 60% (ABV) atau lebih. Karena alkohol memiliki titik didih yang lebih rendah daripada air (alkohol mendidih pada suhu sekitar 78.5 derajat Celcius, sedangkan air mendidih pada suhu 100 derajat Celcius). Oleh karena itu alkohol dalam penyulingan akan diubah menjadi uap lebih awal daripada air. Proses destilasi akan memisahkan sebagian besar air dari alkohol.

Wiski Goalong

    "Keajaiban" seperti itu terjadi pada penyuling yang terbuat dari tembaga. Pada tahap ini, penyuling perlu merasakan rasa mana yang tersisa dalam kreasi mereka dan menghilangkan sisanya, dan tembaga adalah penolong setia mereka.

    Tembaga memiliki banyak fitur dan fungsi, dan perannya dalam penyulingan adalah yang paling signifikan. Saat uap alkohol naik di sepanjang dinding bagian dalam penyuling, tembaga menahan elemen yang lebih berat dengan kuat di tempatnya. Ini berarti bahwa semakin lama uap bersentuhan dengan tembaga, semakin ringan semangat akhirnya. Jadi, yang lebih tinggi masih akan membawa karakter yang lebih ringan ke roh daripada yang lebih kecil. Ukuran dan bentuk stills dapat memiliki dampak penting pada rasa wiski.

pot wiski diam




Sebelumnya: tak satupun

Selanjutnya: Apa rasa wiski?

KEMBALI